Membawa Anak ke Posyandu

Tanggal 12 November lalu, aku membawa Abin ke posyandu dekat rumah, yaitu di Sekretariat RW. 04. Ini kali ke-3 aku membawa Abin ke posyandu. Kali ini ada yang spesial. Apa itu? ya, kali ini Abin ke posyandu bersama ayah ibunya lengkap.

Karena lokasi ga terlalu jauh, kami cukup jalan kaki. Tapi sebelum bawa anak ke posyandu, sebaiknya pastikan dia kenyang terlebih dahulu, biar ga rewel. Hari itu Abin di jemur lebih pagi, kemudian mandi dan pake pospak, biar ga ribet nanti kalo pipis disana. Sesampainya disana, kegiatan pertama yang dilakukan adalah didata terlebih dahulu. Kemudian Abin di timang berat badannya, dan alhamdulillah BB nya naik 700gr. Setelah itu Abin di imunisasi. Sebenarnya ga tega liat Abin di suntik. Secara masih kecil banget. Tapi menurutku imunisasi itu penting banget buat dia. Ya udah, aku pasrah aja. Kali ini Abin imunisasi DPT, setelah sebelumnya hepatitis B, BCG dan polio. Pas disuntik Abin masih diem, eh pas udahnya nangis jerit. Tapi cuma sebentar, abis itu tidur lagi. Anak pinter :*

ke posyandu

ke posyandu

Menurut bidan, biasanya setelah imunisasi DPT bakal agak panas badannya dan ternyata benar. Setelah sampai rumah, badan Abin agak panas. Saran dari bidan, bekas suntiknya di kompres air anget dan di beri paracetamol. Hari ini Abin agak rewel karena badannya ga enak. Susah gerak juga kakinya. Alhasil hanya meringis aja. Tapi cuma semalam kok, besoknya udah ceria lagi 😛

 

8 comments

Leave a Reply